Penceritaan tanpa suara, bermadah pujangga di malam buta

Wednesday, 1 October 2014

MENUNGGU KELAHIRAN KHALIFAH KEDUA PERMATA HATI NOOR NADIRA & MUHAMMAD YUSOF



Kebiasaan bagi setiap malam buatku ialah menulis ataupun menaip apa sahaja yang berada dalam minda ku. Apa yang ku ingin kongsikan ialah mengenai kandungan kedua ku yang sudah mencecah 27 minggu. Ini bermakna tinggal berbaki 13 minggu lagi perjalanan bayiku ini dari alam alam rahim dan keluar melihat dunia.

          Kandungan kedua ini adalah menepati rancangan kekeluaragaan kami dimana kami menetapkan untuk mempunyai anak kedua setelah Az Zikry Haq berumur 2 tahun dan aku dapat menyusu sepenuhnya sehingga dari 0 hari hingga ke 21 bulan. Aku terpaksa memberhentikan penyusuannya setelah kandungan ini berusia 12 minggu lantaran aku tidak berdaya untuk menghadapi proses penyusuan serta keletihan mengandung pada bulan puasa.

Selain dari itu, matlamatku untuk membiasakan Zikry untuk tidur sendiri tanpa bantuan susu. Ini dapat mengajarnya proses berdikari dan meneruskannya selama 1 bulan sehinggalah Zikry benar-benar ‘wean off’. Nampaknya Zikry boleh menerima ‘takdir’nya dengan selesa dan gembira. Kami menggantikan keperluan susu itu dengan member susu segar seperti HL dan Dutch Lady.

Alhamdulillah, dia sangat menyukainya. Anak ini sangat tidak banyak karenahnya dan aku amat bersyukur dikurniakan anak sepertinya dan tiada masalah dari segi pemakanannya kerana ZIkry boleh memakan apa sahaja kecuali masam yang terlampau . Kami juga mengawal pengambilan gula yang berlebihan buat Zikry kerana dia masih berumur 2 tahun dan tidak mahu dia menghadapi ‘ Sugar Rush’ dan akhirnya susah nak tidur malam akibat terlampau aktif.

Untuk kali keduanya, perasaanku dan persediaanku untuk menunggu kelahiran adik Zikry sangatlah dinanti-nantikan. Kami suami isteri merancang untuk mendapat anak perempuan. Aku berpengalaman menjadi baby sitter selama 3 bulan untuk anak sahabatku, ketika itu Zikry baru berusia 3 bulan dan Syaqireen pula 5 bulan. Memang bagiku agak mencabar tenaga dan pengurusan masa dapat membantu menangani bayi-bayi licik ini. Aku sangat bersyukur dikurniakan peluang untuk aku menghadapi 2 anak kecil sekaligus dan aku yakin aku mampu menjaga jika aku ditakdirkan mempunyai 2 orang anak suatu hari nanti.

Allah sudah makbulkan. Hamdallah.

          Pada permulaan kandungan ku, firasatku kuat menyatakan bayi yang sedang ku kandung ini adalah bayi perempuan. Aku dan suamiku mula mencari-cari nama yang sesuai dan unik untuk diberi kepada anak kami yang kedua ini. Hari berganti hari, bulan berganti bulan. Kandunganku diwaktu itu sudah 5bulan. Aku rasakan terdapat persamaan kandungan kedua ini dengan yang pertama dahulu. Perutkumulai naik mencanak ketika 5 bulan tetapi kali ini adiknya terlebih dahulu menghadiahkan  ‘kick’ pada usia kandungan 13 minggu. Sungguh cepat! Adakah dia berjantina lelaki?

          Aku ajukan perasaan itu kepada suamiku, tetapi suamiku dengan positifnya mengatakan ‘ jangan risau I pasti dia perempuan! Hehe. Aku senyum dan berdiam diri. Hmm mungkin ya, mungkin tidak. J. Tidak mengapa, 24 minggu nanti ada detail scan jadi kita akan tahu siapa yang betul. Yeah!

          11 September 2014, kami menghadirikan diri untuk appointment detail scan dan 3D scan di Hospital UMRA. Sampai giliran kami, doctor yang ‘in charge sangatlah pemurah senyuman dan sempat memuji Zikry kerana berkelakuan baik. Zikry pula tak sabar nak tengok adik dia kat TV katanya. Doktor pun mula meletak alat ultrasound dan gel di perut di bawah pinggangku dan Nah! Nampak muka adik Zikry yang sedang memejam mata sambil menyandar kat perut. Adakala dia meliuk lentok berpusing kiri dan kanan, mengangkat kaki nya dan sejurus lepas itu doctor dapat menangkap sesuatu!

Ha! Nampak ni, dia tunjuk dia punya! Aku pun berkata, apa dia doctor? Tu dia punya, kata doctor. Aku bertanya, Boy ke doctor? Ya, boy! Aku pun terkesiama dan ketawa kuat-kuat dalam bilik itu. Suamiku pun turut tergelak sekali. Sekali BOY la! Betul telahanku. Aku dapat rasakan persamaannya dan wajah mereka hampir serupa terutamanya dahi yang mewarisi Abahku dan hidungnya persis Daddynya. Anakku!

Sejak dari itu, aku mula merinduinya. Setiap malam akanku lihat wajahnya dan abangnya juga. Harapan Mummy dan Daddy supaya adik Zikry sentiasa sihat dalam alam rahim dan apabila keluar melihat dunia. Mummy sedang belajar proses kelahiran yang menjanjikan kenyamanan buat kita berdua. Kalau boleh, Mummy tak nak sakit lama-lama dan boleh bawak anak Mummy pulang dari hospital dengan cepat.

Amin! Aku kongsikan beberapa gambar 3D scan unborn baby @ adik Zikry buat tatapan diri sendiri dan kawan-kawan. 









No comments:

Post a Comment