Skip to main content

Mendaki Bukit Ungku Busu, Lumut


Sempena menyambut anniversary kami suami isteri yang ke 5 tahun, kami bercadang untuk melakukan sesuatu yang belum pernah kami buat iaitu memanjat bukit . Setelah 5 tahun berkahwin, belum pernah lagi aku ajak suami pergi mendaki bukit yang terletak di Lumut. 

Sedangkan lokasinya tidaklah sejauh mana dari rumah ibuabah, cuma 7km saja. Jadi kami bangun pukul 630 pagi, seusai Subuh kami terus gerak ke sana. Al-kisahnya malam tadi banyak pulak makan, macam-macam masuk ke perut, akhirnya pagi masing -masing nak ke toilet. 

Pergi toilet di Jeti Lumut semua masih belum buka lagi. Waktu itu baru pukul 7.15 pagi. Aduhai dah pagi macam ni masih belum lagi buka. Terpaksalah kami cari toilet di masjid. Mula- mula sesat jugak sebab terlepas simpang. Dah 13 tahun tak pergi bukit ni. Ingat-ingat lupa dah. 

Nasib baik anak-anak tak ikut, nenda nya bagi peluang la kan untuk kami berdating kat atas bukit tu. Hehe. Semasa sampai hanya ada 1 kereta saja, selang beberapa minit ada 1 lagi kereta sampai. Mujurlah macam ramai sikit. Kalau semata-mata kereta kami saja risau juga. Bukan apa takut ada kecurian. Menurut abah, Bukit Ungku Busu ni ramai bila hari minggu saja, manakala kami pula pergi hari Rabu, memang tak ramai pun. Senang lah nak parking. 

Banyak juga yang berubah keadaan disekitarnya sepangjang 13 tahun ni. Ada satu hotel yang telah dibangunkan disitu. Nampak macam hampir siap, belum ada sesiapa lagi yang menginap dekat situ. 

Tepat pukul 7. 30 pagi kami mula mendaki. Menurut blog yang pernah dibaca, masa yang diperlukan untuk tiba ke puncak lebih kurang 30-45 minit , Jika banyak berhenti tangkap gambar, ambik nafas yang tercungap- cungap mungkin mengambil masa 1jam hingga 1 jam 15 minit. 



Comments

Popular posts from this blog

BERSALIN TANPA SAKIT SECARA HYPNOBIRTHING

AWAS!!   ENTRI INI SANGAT PANJANG. SILA BACA DENGAN PENUH KETABAHAN. 
'Allah tidak akan membebankan hambanya dengan beban yang tidak tertanggung olehnya'.' Allah memberikan sesuatu sesuai dengan kesanggupannya' 
[nadiramahidan: 2012]

Hari ini genap 4 bulan umur diari online ku ini dan hampir 3 bulan lebih aku tidak mencoretkan tinta ini sejak 1 November tahun lepas. Entah kenapa mengandung yang lepas rasa asyik cepat mengantuk jadi tak sempatlah nak stay up untuk menulis. Cewah! Alasan je kan. 
Tujuan entri ni ditulis untuk berkongsi pengalaman terindah melahirkan anak kedua iaitu pada 2 Januari 2015. Walaupun EDD ku 1/1/2015, aku memberi peluang untuk bayiku menentukan tarikh lahirnya sendiri.Doktor juga memberi masa sehingga 9 Januari 2015, jika masih belum bersalin barulah ke hospital untuk rawatan lanjut.
Setiap perkiraan dan setiap kejadian itu mesti ada sebabnya. Maka lahirlah beliau ZIYAD UL HAQ bin Muhammad Yusof ke dunia pada 10.34 malam iaitu malam jatuhnya hari ke…

101 IMPIAN yang aku MESTI capai!

Aku menghadiri IMKK awal tahun ini, dalam bulan Mac 2014. Tahukan IMKK ‘stand’ for apa? Maksudnya ialah Intensif Magnet Kekayaan dan Kejayaan [IMKK] anjuran Dr. Azizan Osman. Siapalah yang tak kenal beliau? Mentor kesayanganku yang [ernah melalui kegagalan yang sangat sadis dalam hidupnya.
 Waktu blog ini dicoretkan , sudah 7 bulan sudah berlalu dan aku masih terkesan dengan program yang berlangsung selama 4 hari 3 malam itu. Sungguh penuh dengan air mata dan tangisan keinsafan. Banyak hormon oxcitoxin terembes selama berada disana. Aura yang berada disana semua aura positif dan sangat legaa!
Bila disana, terasa diri berada dalam dunia lain. Semua orang menjadi ‘orang lain’. Kalau selama ini kita jarang mengekspresi diri, beranikan diri untuk membuat sesuatu yang unik dari orang lain, nah inilah masanya! Setiap kali bermula program pada pukul 8.30 pagi,pintu masuk sudah mula dipenuhi orang. Yang uniknya kita perlu berlari untuk masuk ke tempat program dan pilih kerusi barisan paling had…

Pengalaman Bersalin Hospital Shah Alam -Bahagian Akhir

Aku dipindahkan ke wad 8B katil 30 pada keesokan harinya. Wad second class katil 2 orang dan toilet. Semasa daftar tempohari, aku tidak membuat apa-apa permintaan untuk di tempatkan wad second class or first class, kerana ku tahu, ia berantung kepada kekosongan katil didalam wad tersebut dan semuanya dilakukan dalam sistem hospital. First in , first out. Nurse membawaku bersama Thoriq dipindahkan ke dalam wad dengan menaiki lif khas yang terletak dibelakang PAC. Hanya kakitangan hospital saja dibenarkan melalui lif tersebut. Sempat beberapa nurse melihat dan menegur thoriq dalam baby cot. Wah, besar baby ni , berapa KG ni.. 3.6kg jawabku. Disepanjang perjalananku, aku sempat melintasi WAD NICU. Dalam hati, harap-harap Thoriq tidak admit disini.
Sebelum lahir Thoriq mental ku dah bersiap sedia kemungkinan untuk admit di NICU jika kebarangkalian jaundis yang tinggi seperti yang berlaku kepada abang-abangnya. Kebiasaannya jika adik beradik pernah mengalami jaundis yang teruk, kebarangkal…